eBiologi.com

12 Fungsi Xilem dan Floem pada Tumbuhan + Gambar

Fungsi Xilem dan Floem / Tumbuhan dapat menjalankan metabolismenya karena didukung oleh adanya sistem jaringan pengangkut. Sama halnya pada manusia yang memiliki pembuluh darah sebagai pengirim berbagai zat ke seluruh tubuh, pada tumbuhan kita mengenal adanya suatu sistem jaringan pengangkut, yaitu jaringan xilem atau jaringan kayu dan jaringan floem atau pembuluh tapis. Berikut, pada artikel kali ini kita akan membahas fungsi xilem dan floem sebagai jaringan pengangkut pada tumbuhan tersebut lengkap dengan gambar ilustrasi dan fungsi-fungsinya.

Fungsi Xilem dan Floem

Jaringan pengangkut pada tanaman adalah jaringan yang berfungsi sebagai mengangkut mineral (air dan unsur hara) yang didapatkan melalui penyerapan yang dilakukan oleh akar dari tanah. Di samping itu, jaringan ini berfungsi mengangkut atau menyalurkan fotosintat yang berasal dari daun ke seluruh bagian tanaman untuk pertumbuhannya.

Gambar Xilem dan Floem
Adapun berdasarkan sifat dan bentuknya, jaringan pengangkut pada tanaman dibedakan menjadi 2, yaitu jaringan xilem dan floem. Berikut ini penjelasan kedua jenis jaringan pengangkut pada tanaman tersebut lengkap dengan gambar ilustrasinya. Silakan disimak!

Fungsi Floem dan Gambarnya

Floem atau jaringan tapis adalah jaringan pengangkut pada tanaman yang berfungsi untuk mengangkut atau menyalurkan hasil fotosintesis (fotosintat) yang berasal dari daun ke seluruh bagian tanaman untuk proses pertumbuhannya. Jaringan ini tersusun atas sel hidup dan sel mati. Sel-sel penyusunnya ini antara lain sel pengantar, unsur-unsur kibral, parenkim, sel albumen, dan serat floem.

Fungsi Xilem dan Floem
Unsur-unsur kibral adalah sel penyusun floem yang memiliki pori dan fungsinya adalah sebagai saringan. Sel ini terbagi menjadi 2 komponen yaitu sel tapis dan komponen buluh tapis. Kedua komponen tersebut memiliki dinding melintang yang menjadi penyekat setiap fotosintat yang akan dialirkan melalui jaringan ini.
  1. Parenkim floem adalah jaringan parenkim yang berada di jaringan pengangkut tapis. Komponen penyusun floem ini berfungsi sebagai tempat penyimpanan karbohidrat, lemak, tanin, resin, dan zat organik lainnya. Jaringan ini mempunyai 2 sel yang memiliki fungsi berlainan, yaitu sel pengantar dan sel albumen.
  2. Sel pengantar adalah penyusun floem berupa sel-sel hidup yang bersifat meristematik. Komponen ini diperkirakan berfungsi sebagai pembawa hormon-hormon penyembuh luka dan penyalur fotosintat bagi sel-sel tapis.
  3. Sel albumen adalah sel jari empulur yang kaya akan zat putihtelur.Sel ini berupa sel mati yang fungsinya sebagai pelingdung sel pengantar.
  4. Serat-serat floem adalah penyusun yang terdiri dari 2 komponen floem, yaitu komponen floem primer dan floem sekunder. Floem primer biasanya ada dalam organ-organ tumbuhan yang masih mengadakan pertumbuhan memanjang, sedangkan serat-serat floem sekunder berada dalam sel-sel kambium.

Fungsi Xilem dan Gambarnya

Jaringan xilem adalah jaringan kompleks yang tersusun dari bermacam sel. Pada umumnya, penyusun xilem tersusun atas sel-sel mati dengan dinding sel tebal yang mengandung lignin. Xilem berfungsi sebagai pengangkut air dan hara yang diperoleh dari penyerapan akar ke daun. Di samping itu, xilem juga berfungsi sebagai jaringan penguat bagi tumbuh tegak tanaman.

  1. Xilem tersusun atas beberapa komponen yang antara lain unsur trakeal(trakea dan trakeida), serat xilem, dan parenkim xilem.
  2. Trakea adalah komponen xilem yang tersusun atas tabung-tabung berdinding tebal. Tabung-tabung tersebut dilapisi selulosa sekunder dan lignin sehingga mempunyai tekstur yang kuat dan keras. Trakea umumnya hanya terdapat pada tumbuhan berbiji tertutup atau Angiospermae, sedangkan pada tumbuhan berbiji terbuka atau Gymnospermae, komponen ini tidak ada kecuali pada Gnetaceae (keluarga melinjo).
  3. Trakeida adalah trakea yang memiliki diameter lebih kecil dibanding diameter trakea. mempunyai diameter rata-rata 30 mm lebih kecil dibandingkan trakea, walaupun dinding selnya juga tebal danberkayu. Trakeida terdapat disemua tumbuhan berbiji (Spermatophyta).

Nah, demikianlah pembahasan mengenai fungsi xilem dan floem sebagai jaringan pengangkut pada tumbuhan lengkap dengan gambarnya. Semoga cukup jelas dan bisa membantu pemahaman Anda terkait jenis-jenis jaringan pada tumbuhan.

0 Response to "12 Fungsi Xilem dan Floem pada Tumbuhan + Gambar"