eBiologi.com

Macam Macam Pencemaran Lingkungan : Penyebab dan Dampaknya

Pencemaran lingkungan adalah proses masuknya suatu substansi, baik itu makhluk hidup, energi, zat, atau komponen lainnya ke dalam lingkungan sehingga menyebabkan berubahnya tatanan keseimbangan atau turunnya kualitas lingkungan hidup. Pencemaran lingkungan perlu diantisipasi agar manusia dan mahluk hidup lainnya dapat tetap hidup dalam keseimbangan. Agar tindakan antisipasi dan pengendalian tersebut dapat berjalan dengan efektif, terlebih dahulu kita harus dapat mengklasifikasikan macam macam pencemaran lingkungan, mengenali penyebab, serta memahami dampaknya.

Macam Macam Pencemaran Lingkungan

Berdasarkan tempat terjadinya, pencemaran lingkungan dapat dibedakan menjadi 4 macam. Keempat macam macam pencemaran lingkungan tersebut yaitu pencemaran udara, pencemaran air, pencemaran tanah, dan pencemaran suara.

Macam Macam Pencemaran Lingkungan

1. Pencemaran Udara

Pencemaran udara adalah kehadiran bahan pencemar berupa substansi fisik, kimia, atau biologi di udara dalam jumlah yang dapat membahayakan kesehatan manusia, hewan, dan tumbuhan, mengganggu keindahan dan kenyamanan, atau merusak material dan properti.

Penyebab pencemaran lingkungan dapat dibedakan menjadi 2 hal, yaitu karena faktor alam dan karena faktor manusia. Contoh faktor alam misalnya, kebakaran hutan dan gunung meletus. Sedangkan contoh faktor manusia, misalnya pembakaran sampah, kegiatan indusri pabrik yang menghasilkan asap, kegiatan pertanian (penggunaan pestisida), dan penggunaan bahan bakar fosil untuk kendaraan.

Udara yang tercemar akan membawa dampak serius bagi keberlangsungan komponen biotik ekosistem. Kehidupan organisme terancam akibat kualitas udara yang dihirup saat proses respirasi (pernapasan) melebihi ambang batas toleransi biologis tubuhnya. Selain itu, pencemaran terhadap lingkungan juga menyebabkan kerusakan pada keseimbangan atmosfer bumi.

Misal, ketika suatu udara tercemar oleh partikel debu dalam jumlah banyak, maka manusia akan mengalami sesak, kesulitan bernapas, dan keterbatasan jarak pandang. Atau yang lebih parah, ketika udara tercemari oleh gas CO2 atau CO dalam jumlah tinggi, maka manusia atau hewan tertentu yang menghirup udara tersebut akan keracunan dan tewas.


2. Pencemaran Air

Pencemaran air adalah kehadiran bahan pencemar berupa substansi fisik, kimia, atau biologis ke lingkungan perairan. Suatu perairan dikatakan telah tercemar apabila di dalamnya terdapat bahan pencemar yang jumlahnya dapat merusak kualitas perairan bagi kehidupan organisme.

Pencemaran Air

Pencemaran air disebabkan oleh masuknya polutan (bahan pencemar) ke dalam badan air, baik secara disengaja maupun tidak. Polutan penyebab pencemaran air yang masuk karena kesengajaan misalnya limbah rumah tangga (seperti air sisa detergen atau sampah yang dibuang ke sungai) serta limbah industri (limbah pabrik yang belum mengalami pengolahan atau sisa residu pestisida yang digunakan dalam industri pertanian). Sedangkan polutan yang masuk karena ketidaksengajaan misalnya tumpahnya tanker minyak di laut lepas atau ledakan populasi eceng gondok di badan air.

Seperti diketahui, air merupakan substansi penting yang dibutuhkan setiap organisme untuk bisa hidup. Tak ada air, berarti tak ada kehidupan. Oleh karena besarnya peran air tersebut, maka apa bila ia mengalami pencemaran, tentu dampak yang begitu besar akan bisa segera dirasakan oleh setiap organisme.

Terlepas dari segala penyebabnya, pencemaran air nyatanya memberikan begitu banyak dampak bagi kelangsungan hidup semua organisme di bumi. Sebagai contoh, bila badan air tercemar oleh residu pestisida maka akan banyak organisme air yang mati keracunan. Atau bila badan air yang tercemar limbah organik dipakai sebagai sumber air konsumsi, maka akan menyebabkan gatal-gatal, alergi, hingga keracunan bagi manusia yang menggunakannya.

3. Pencemaran Tanah

Pencemaran tanah adalah pencemaran yang terjadi akibat masuknya polutan dan limbah yang tidak dapat terdekomposisi menjadi tanah dalam waktu singkat ke badan tanah. Polutan dan limbah pencemar tanah biasanya berupa bahan-bahan anorganik, seperti residu pestisida, sisa pupuk anorganik yang tidak terserap tanaman, serta limbah padat.

Pencemaran Tanah

Contoh limbah padat yang menjadi pencemar tanah ada banyak, misalnya logam, pecahan kaca, kertas, plastik, kaleng bekas, karet, dan lain sebagainya. Limbah-limbah ini  sulit diuraikan organisme pengurai sehingga tidak bisa menjadi tanah dalam waktu singkat.

Pencemaran tanah menimbulkan beberapa dampak serius bagi lingkungan. Dampak pencemaran tanah tersebut misalnya kerusakan struktur dan tingkat kesuburan tanah, matinya organisme yang hidup di tanah, serta menurunnya nilai daya guna tanah.

4. Pencemaran Suara

Pencemaran suara adalah pencemaran berupa kebisingan atau bunyi-bunyi yang memiliki intensitas > 50 desibel (dB) sehingga mengganggu pendengaran manusia. Penyebab pencemaran suara bisa bersumber dari suara yang dihasilkan mesin-mesin kendaraan bermotor, deru mesin pabrik, atau bunyi speaker yang terlalu keras.

Pencemaran Suara

Di antara macam macam pencemaran lingkungan lainnya, pencemaran suara menjadi yang paling sering tidak begitu dipedulikan. Padahal, pencemaran suara bisa membawa dampak serius bagi kesehatan. Orang yang selalu mendengar bunyi keras diketahui akan mengalami gangguan kesehatan, baik kesehatan fisik seperti sakit kepala dan gangguan pendengaran, maupun gangguan kesehatan psikis, seperti depresi dan cepat emosi.

Jenis Pencemaran Lingkungan berdasarkan Bahan Pencemarnya

Selain dapat dibedakan berdasarkan tempat, macam macam pencemaran lingkungan juga bisa dikategorikan berdasarkan jenis bahan pencemarnya, yaitu :
  1. Pencemaran kimiawi adalah pencemaran yang disebabkan polutan kimia seperti zat radioaktif, logam, pupuk anorganik, detergen, minyak, serta pestisida ke dalam lingkungan.
  2. Pencemaran biologi adalah pencemaran yang disebabkan mikroorganisme penyebab penyakit seperti bakteri Salmonela dan E. Coli ke dalam lingkungan
  3. Pencemaran fisik adalah pencemaran yang disebabkan komponen-komponen fisik, seperti butiran debu, plastik, karet, botol kaca, kaleng, dan lain sebagainya.

Nah, demikianlah pembahasan yang bisa kami sampaikan di artikel kali ini tentang macam macam pencemaran lingkungan beserta penyebab dan dampaknya. Semoga bisa bermanfaat  dalam meningkatkan pemahaman Anda mengenai Bab Lingkungan Hidup pada pelajaran Biologi di sekolah. Salam!

0 Response to "Macam Macam Pencemaran Lingkungan : Penyebab dan Dampaknya"